Pages

Friday, August 19, 2011

MALAM KEMULIAAN/ KEBESARAN ALLAH - LAILATUL QADR

Salam Juma'at.. semoga di rahmati Allah para muslimin dan muslimat di hari dan bulan yang mulia ini.. bulan rahmat dan penuh dengan keberkatan.. dah 19 hari umat Islam menjalani ibadah puasa..  Alhamdulillah.  Semoga segalanya di permudahkan Allah dalam melaksanakan kewajipan salah satu dari rukun Islam ini..

Kita kini berada di kemuncak Ramadan  menanti dan berdo'a dengan penuh harap pada Allah S.W.T.  agar di pertemukan Lailatul Qadr di antara hari 10 terakhir ini.. hadiah kurniaan paling besar dari Allah S.W.T. bagi hamba-Nya yang patuh dan sentiasa ingat mengabdikan diri pada Pencipta Yang Maha Berkuasa Allah penguasa Alam.


Malam penuh keberkatan dan nilainya lebih baik dari seribu bulan yakni 83 tahun 4 bulan... tidak semua orang dapat mencapai usia ini kan.. lebih-lebih lagi usia yang di manafaatkan dalam berbuat amal ibadah.. Allah lebih mengetahui keupayaan hamba-Nya sebab itu di kurniakan setahun sekali anugerah yang berlipat kali ganda dari bulan-bulan lain agar hamba-Nya merebut peluang keemasan ini untuk bekalan di akhirat kelak. 

Hadith yang di riwayatkan oleh Anas r.a. dari Rasulullah S.A.W bersabda:

"Lailatul Qadr telah di kurniakan ke atas ummatku dan tidak kepada lain-lain ummat".

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda:  "Barangsiapa berdiri (dengan solat dan ibadah) pada malam Lailatul Qadr dengan iman dan ihtisab (yakni dengan keyakinan yang sempurna dan harapan yang ikhlas untuk memperolehi ganjarannya) maka dosa-dosanya yang lepas akan diampunkan."
Maksud berdiri disini - solat atau pun ibadat lainnya seperti 
zikir, membaca al-Qur'an dan sebagainya.


"Ihtisab" - bermaksud niat dengan ikhlas dalam melakukan ibadah.  Dosa-dosa besar hanya terampun dengan taubat yang bersungguh-sungguh  ikhlas kepada Allah dengan bersumpah tidak akan mengulangi lagi dosa-dosa tersebut.


Rasulullah S.A.W. sentiasa memikirkan keadaan ummat-ummatnya.. oleh itu Rasulullah S.A.W. pernah memikirkan tentang umur ummat terdahulu berumur panjang di bandingkan dengan ummatnya. Baginda berdukacita jika  umatnya ingin berlumba melakukan amal soleh dengan umat terdahulu  mustahil untuk bersaing atau mengatasinya lantaran umur yang pendek.  Maka dengan rahmat Allah Taala,  dikurniakanlah malam yang di penuhi dengan keberkatan ini khas buat ummat nabi Muhammad S.A.W.  


Riwayat dari Ibn Abbas r.a. beliau telah mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda mafhumnya:

"Sesungguhnya syurga itu di ukup-ukup dan di perhias tiap tahun ketika masuk bulan Ramadan, maka apabila pada malam pertama Ramadan datang angin dari bawah Arsy yang bernama Almutsirah, maka menggoyangkan daun-daun syurga dan menggerakkan daun pintu sehingga terdengar suara bidadari dari jendela-jendela bahagian atas syurga dan berseru.. "Siapakah yang meminang kepada Allah untuk di kahwinkan seorang dari kami," kemudian bidadari-bidadari itu bertanya kepada Malaikat Ridhwan.. "Ya Ridhwan, malam apakah ini? 
Malaikat Ridhwan jawab, " Wahai wanita-wantia cantik, ini malam pertama dari bulan Ramadan.  Kemudian Allah berfirman: "Ya Ridhwan bukalah pintu-pintu syurga untuk orang-orang yang puasa dari Ummat Muhammad S.A.W dan menyuruh Malaikat Malik: "Ya Malik, tutuplah pintu-pintu neraka jahim dari orang-orang yang puasa dari Ummat Muhammad S.A.W. dan berfirman:  " Ya Jibril, turunlah ke bumi dan ikatlah syaitan-syaitan yang jahat dan rantai mereka, kemudian buanglah mereka dalam laut supaya tidak mengganggu puasa ummat Muhammad S.A.W.  

Dan pada tiap malam Ramadan... Allah berseru tiga kali:  "Siapakah yang minta akan Aku beri permintaannya, siapakah yang taubat dan Aku terima taubatnya,  siapakah yang minta ampun maka akan Aku ampunkan, kemudian diserukan.  Siapakah yang akan menabung pada yang kaya yang tidak pernah tidak punya, dan yang selalu menepati yang tidak zalim, dan pada tiap hari bulan Ramadan Allah memerdekakan sejuta ahli neraka yang semuanya layak diseksa, dan bila pada hari atau malam Juma'at pada tiap jam di merdekakan sejuta orang dari api neraka, dan bila akhir hari Ramadan Allah memerdekakan pada hari itu sebanyak orang yang dimerdekakan dari pertama hingga akhir Ramadan.

Dan pada malam Lailatul Qadr Allah menyuruh Malaikat Jibril dengan rombongan malaikat turun ke bumi dengan membawa panji hijau yang diletakkan di atas Ka'bah, dan ia mempunyai enam ratus sayap, di antaranya dua sayap yang tidak di hampar kecuali pada malam Lailatul Qadr, maka di hampar sehingga meliputi ujung timur hingga ujung barat.  

Lalu Malaikat Jibril mengutus Malaikat pergi kepada ummat Muhammad S.A.W. memberi salam pada tiap orang yang sedang berdiri atau duduk, solat atau berzikir dan menjabat tangan mereka serta mengaminkan do'a mereka sehingga terbit fajar.  Apabila telah terbit fajar maka Jibril berseru:  " Hai para Malaikat segera kembali..kembali.. lalu Malaikat bertanya:  "Bagaimana mengenai hajat kaum Mu'minin dari ummat Muhammad S.A.W.?  Jawab Jibril:  "Allah melihat mereka dengan pandangan rahmat lalu mema'afkan mereka, kecuali empat macam.  1.  Pemabuk (peminum khamar).  2.  Penderhaka terhadap ayah dan ibunya.   3.  Memutuskan hubungan keluarga.  4.  Orang yang memboikot, tidak bertegur sapa dengan saudaranya lebih dari tiga hari.. 

Dan apabila tiba malam 'idul fitri itu bernama malam pembahagian hadiah, maka pada pagi harinya di utus Malaikat berdiri di penempatan jalan sambil berseru dengan suara yang lantang dapat di dengar oleh segala sesuatu kecuali jin dan manusia:  "Hai ummat Muhammad keluarlah kamu kepada Tuhan yang pemurah, memberi yang besar dan mengampunkan dosa-dosa besar, maka bila mereka telah keluar ke musolah, Allah berfirman kepada Malaikat:  "Hai Malaikat-Ku, apakah ganjaran bagi orang yang telah menyempurnakan pekerjaannya dengan baik?"  Jawab Malaikat:  "Wahai Allah, sepatutnya ganjaran yang sepenuhnya diberikan kepadanya."  Maka firman Allah:  " Wahai malaikat-malaikatKu, sesungguhnya hamba-hambaKu ini, lelaki dan wanita telah menyempurnakan kewajipan yang telah di fardukan keatas mereka, kemudian mereka pun keluar menuju ketanah tempat solat aidil fitri meninggikan suara do'a mereka kepada-Ku .  Daku bersumpah demi kemuliaanKu, kemegahanKu, kehormatanKu, ketinggianKu dan tempatKu yang tertinggi, pasti akan Daku makbulkan do'a-do'a orang-orang ini.  Kemudian Allah berfirman kepada manusia; "Kembalilah kamu sekalian, Daku telah ampunkan dosa-dosa kamu dan menggantikan perbuatan-perbuatan maksiatmu dengan kebaikan (hasanat).  Orang-orang ini pun kembali dengan pengampunan terhadap dosa-dosa mereka."


Aisyah r.a. meriwayatkan:  "Daku berkata:  "Wahai Rasulullah S.A.W. sekiranya daku bertemu dengan Lailatul Qadr, apakah do'a yang perlu ku baca?  Rasulullah S.A.W. bersabda: "Katakanlah.. "Ya Allah!  Sesungguhnya Engkaulah yang mengurniakan keampunan terhadap dosa-dosaku.. Dikau suka mengampun, maka ampunilah daku."

Tanda-tanda Lailatul Qadr... Udara malam itu terang sedang tidak panas dan tidak dingin, matahari terbit pada paginya tidak tajam cahayanya, siapa yang bangun pada malam Lailatul Qadr terdorong oleh iman dan benar-benar mengharap dari pahala Allah, maka Allah akan mengampunkan semua dosa yang terjadi sebelumnya.


Sesungguhnya pada malam yang penuh barakah ini terjalin di dalamnya kesejahteraan, sepanjang waktunya para malaikat memohon salawat (rahmat) terhadap orang-orang beriman yang taat memuji-muji Allah.  Selepas sekumpulan malaikat naik, maka sekumpulan malaikat lagi turun (dengan permohonan rahmat yang sama).  Pada malam tersebut terselamat daripada segala kemaksiatan dan  kecelakaan.  Rahmat dan keberkatan ini berpanjangan sepanjang malam sehinggalah munculnya Subuh dan tidaklah terhad pada bahagian-bahagian tertentu pada malam tersebut.




No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails